BALADA SI JUKI

Oleh Jamiel Loellail Rora

PAGI masih bening. Matahari yang belum lama nongol di beletan masih ramah mengirimkan sinarnya. Tapi Juki yang ada di dalam metromini S 69 jurusan Ciledug – Blok M udah gobyos ama keringet. Napasnya megap-megap kayak ikan mas koki kekurangan oksigen. Sialnya, meski penumpang metromini udah bejubel kayak ikan sarden dalam kaleng sang kondektur masih saja berteriak lantang; “Kosong! Kosong! Kosong!”
“Nih kondektur pantesnye jadi politikus!” kata Juki pada dirinya sendiri.
“Kok bisa begitu, Bang?” tanya orang yang berdiri di samping Juki.
“Nah lu liat aje kelakuannye nyang berani bo’ong terang-terangan. Ketauan ni mobil ude sesek masih aje die bilang kosong. Pan nyang berani bo’ong terang-terangan begitu cuman politikus. Waktu kampanye omongnye sebakul pas ude jadi nyang ade tinggal bakulnye doang. Isinye die kandut endiri buat congorannye,” terang Juki sambil cengengesan.
Orang itu manggut-manggut kayak burung perkutut sakit perut nahan kentut!
“Bujug buneng!”
Juki ngomong setengah berteriak setelah tanpa sadar ngelihat jam di tangan orang yang berdiri disampingnya itu. Udah ampir jam setengah delapan. Tentu saja teriakannya itu mengundang separuh orang yang ada dalam metromini memandangnya. Juki kagak peduli. Dia jadi was-was. Takut kalau bakal terlambat.
“Ada apa, Bang. Kok segitu kagetnya?” tanya orang yang disampingnya lagi.
“Kagak ngapa-ngapa. Gue cuman heran masak dari Perdatam ke Kebayoran Lama ampe setengah jem lebih,” sahut Juki.
“Ya kagak usah heran, Bang, Jakarta kan emang macet. Kayak orang baru pertama kali aja naek metromini,” timpal orang itu.
Et eni orang… jadi laki aje bawel banget pegimane kalo jadi perempuan ya, bisik hati Juki mangkel.
Sebenarnya, Juki emang udah lama kagak naik metromini. Sejak dia lulus esema dua tahun lalu. Berpergian dia juga jarang. Maklum, namanya juga pengangguran. Kalau pun pergi, paling-paling diajak ngelancong ama salah seorang sohibnya. Dan biasanya kalau ngelancong selalu naik motor, walau kadang tu motor boleh nyewa ama tukang ojek. Kalau sekarang ini dia udah naik metromini pagi-pagi itu lantaran dia dapat panggilan untuk tes wawancara. Tiga minggu yang lalu dia emang ngelamar jadi pramuniaga di supermarket yang baru buka di dekat rumahnya. Kemarin dia dapat panggilan. Dan hari ini dia harus melakukan tes wawancara di kantor pusat yang ada di kota. Dalam surat panggilan itu jelas tertera waktunya jam delapan pagi!
Dan sekarang? Juki jadi kelimpungan lantaran di Kebayoran Lama ini juga macetnya nauzubillah mindzalik! Metromini yang dinaiki jalannya ngerayap kayak belatung nangka yang kekenyangan. Juki menghembuskan napas. Gundah. Dia jadi stres. Dan kalau stres, biasanya Juki jadi suka sakit perut. Juki meringis menahan rasa sakit diperutnya. Dia merasa perutnya ada yang mengaduk-aduk. Akhirnya, pesss… Juki pun gak bisa nahan kentut. Meski tu kentut gak bebunyi tapi baunya bikin perut enek! Ambreng-ambrengan.
Tentu aja suasana di dalam metromini jadi rame kayak di pasar pagi. Banyak yang ngegerutu sambil tutup idung pake telapak tangan. Beberapa mata saling memandang, menatap penuh curiga. Tapi yang paling berisik jelas berasal dari mulut perempuan cantik berhidung mancung yang duduk tepat di belakangan Juki berdiri. Dia habis-habisan menggerutu sambil menatapi punggung Juki. Sementara Juki yang merasa bersalah cuma bisa pura-pura kebauan juga.
Sang kondektur yang tahu kalau ada yang kentut di dalam mentromini cuma nyengir kuda. Lantas dia pun berucap, “Ayo siapa yang kentut ayo? Ayo ngaku aja nanti duit ongokosnya gua kembaliin tiga kali lipet,” kata sang kondektur.
“Saya, Bang… Saya, Bang…” Juki yang stres gak sadar apa yang dikatakannya. Yang ada dipikirinnya duit ongkosnya bakal balik tiga kali lipet. Juki baru nyesel begitu sadar kalau dia sudah ngaku kentut. Semua pasang mata yang ada di metromini menatapnya jengkel. Juki cuma bisa mengkeret menahan malu.
“Kentut kau bau kali! Sarapan pake apa kau tadi. Jangan-jangan tadi kau sarapan pake kulit duren, ya?” goda kondektur dengan logat khasnya.
Beberapa penumpang metromini yang kheki sama di Juki tertawa lebar. Sementara Juki tidak bisa menahan rasa malunya. Akhirnya setelah nyelip kiri kanan di antara jejalan penumpang Juki bisa lompat turun dari metromini.
“Buru-buru amat kau. Mau kemana kau, lay. Mau cebok ya?!” ledek sang kondektur sambil terus berteriak, “Tancaaap gas!”
Di Velbak, tempat Juki turun, kemacetan masih padat. Mobil pada bebaris jalan merayap kayak tentara yang lagi jalan tiarap di bawah pagar kawat. Rasa mules diperut Juki masih terasa menyiksa.
“Duh, gaswat nih! Kalo ampe keluar di sini pegimane, ya. Baru kentut aje tadi gue malu ampe kagak ketulungan. Ape lagi kalo sampe…” Juki gak nerusin kata hatinya. Matanya jelalatan. Lalu bibirnya tersenyum sumringah begitu melihat batu kerikil tak jauh dari tempatnya berdiri. Dengan cepat diambilnya batu itu dan dimasukkan kedalam kantong celana. “Mudah-mudahan manjur,” lanjut Juki dalam hati, berharap batu kerikil yang dikantonginya itu dapat mengusir rasa mulesnya.
“Blok M… Blok M. Ayo, Mas. Kosong! Kosong!” teriak kondektur Kopaja 609 dari arah Maruya menuju Blok M sambil melambaikan tangan ke arah Juki.
“Kosong pale lu empuk!” runtuk Juki, tapi tak urung dia naik juga.
Sampai terminal Blok M tubuh kerempeng Juki ikut berjubel di antara sesaknya penumpang. Tapi Juki gak peduli. Yang dia pikirin bagaimana bisa sampai tepat waktu. Guna mengurangi kegelisahannya Juki terus-menerus melantunkan doa di dalam hati.
Juki yang sudah duduk di bangku bus Transjakarta masih aja berdoa dalam hati. Dia khawatir kalau sampai ketinggalan dan gak diterima kerja impiannya bisa buyar. Impian buat macaranin Ela, anak bontotnya Kong Haji Taba, yang montok, denok, dan bahenol.
Sudah dua bulan belakangan ini Juki emang lagi deket ama si Ela lantaran latihan lenong bareng di Sanggar Fajar Ibnu Sena pimpinan Bang Nasir Mupid. Menurut rabaan Juki, si Ela itu juga ser ama dia, Jadi kayaknya cintanya ama si Ela kagak bertepuk sebelah tangan. Tapi buat nyatain cinta si Juki belum berani. Lantaran dulu waktu nganterin Ela pulang dia sempet ngobrol ama enyaknya si Ela.
“Ngomong-ngomong anak siape lu, tong?” tanya enyaknya Ela waktu itu.
“Anaknye Bang Amad, Nyak.”
“O, anaknya si Amad. Nyang rumehnya deket rumeh si Toyib?”
“Bener, Nyak!”
“Ude kerje lu? Ape masih sekoleh?”
“Aye sekoleh ude lulus, Nyak. Ude due taun lalu, Tapi ampe sekarang belon juge dapet kerje,” terang Juki.
“O… jadi pengangguran lu ya sekarang?” tatap Nyaknya Ela agak merendahkan.
Juki menunduk dalam-dalam. Ada rasa malu yang mengalir di seluruh tubuhnya dan bermuara di rongga dada.
Dan, sejak itu, dalam hati Juki bertekad untuk segera bisa kerja. Maka dia rajin jalan sono-sini buat cari informasi lowongan kerja sambil ngeliat-liat lowongan kerja yang ada di koran. Akhirnya, usahanya kagak sia-sia, dia dapat panggilan kerja dari perusahaan retail yang banyak memiliki mini market di tanah Betawi ini.
“Harmoni siap-siap!” kata security bus Transjakarta yang berdiri di samping pintu bus.
Juki gelagapan. Lamunannya buyar. Dia buru-buru bersiap diri untuk turun di halte Harmoni.
Begitu turun, Juki melangkah gancang menuju Graha Batavia. Sampai di gedung betingkat sembilan belas itu Juki masuk dan menemui repsesionis sambil mengeluarkan surat panggilannya.
“Oh, kantor ini ada di lantai lima. Bapak naik lif yang sebelah situ, Pak. Nanti kantornya ada di sebelah kanan lif. Di pintu masuk ada nama PT-nya kok,” terang sang repsesionis yang cakepnya kagak kerulungan itu ramah tamah.
Juki manggut-manggut sambil nelen ludah, jakunnya turun naik kayak tali timba. Ngeliat sang resepsionis yang kelimis kayak mentimun abis dicuci itu Juki langsung lupa ama si Ela yang montok, denok, dan bahenol. Dasar bocah lanang!
“O, jadi kalo PT ini adanye di lantai lima, ya?” tanya Juki yang masih betah ngeliatin makhluk Tuhan yang seksi itu.
“Iya, betul…” sahut cewek cakep itu sambil nyengir sumringah.
“Nah, kalo rumeh Mpok di mane?”
Cewek cakep itu melotot. Gak nyangka kalo Juki bakal nanyain rumahnya. Dengan mangkel cewek itu mengangkat ujung idung lancipnya dengan jari telunjuk. “Nih, kalo rumah gue di sini!” sahutnya ketus.
Juki nyengir kuda sambil buru-buru ngebalik badan. Sebelum pergi dia masih sempat ngeledek, “Bujug buneng. Gue kate mah cakep-cakep die orang. Eh gak taunya cuman upil. Nah, rumehnye aje di idung!”
Juki yang melangkah gancang menuju lif gak menyadari cewek cakep itu melotot galak mengiringi kepergiannya.
Sesampainya di lantai lima Juki langsung menuju ke arah kanan lift sambil memperhatikan nama PT yang ada di setiap pintu. Setelah ketemu, dia langsung mengetuk pintu dengan keras. Gak ampe tiga menit ada seorang cewek cakep yang ngebukain pintu. Bau harum tubuhnya sedep banget.
“Ni cewek wangi amat, ya? Baunya enak banget. Beda ame bau kentut gue waktu di metromini tadi,” kata hati kecil Juki konyol. Gimana gak konyol, masak bau parfum mau dia samain ama bau ketutnya. Ya gak level dong!
“Mau ketemu siapa, Pak?”
“A-anu… sa-saya mau tes wawancara,” sahut Juki tergagap.
“Bapak yang namanya Marzuki?”
“Be-bener. Kok situ tau nama saya sih? Perasmanan eh perasaan pan kita belom kenalan,” sahut Juki girang lantaran tu cewek cakep kenal ama dia.
“Iya, tadi Bu Mirna pesen kalo Bapak Marzuki datang disuruh pulang saja. Bapak tidak bisa diterima bekerja di sini karena tidak tepat waktu. Baru mau wawancara saja sudah telat bagaimana nanti kalau bekerja,” terang cewek cakep itu sambil menatap tajam.
Juki membeku. Tanpa sadar dia melihat jam segede nampan yang nemplok di dinding. Waktu menujukkan pukul setengah sembilan kurang empat menit. Juki menghena napas. Impiannya hak jadi pengangguran musnah sudah.
“Maaf, Pak. Jangan berdiri di depan pintu,” kata cewek itu. “Pintunya saya mau tutup,” lanjutnya.
Tak menunggu diusir dua kali, Juki ngeloyor meninggalkan kantor itu dengan langkah gontai dan tampang pucat kayak anak ayam abis nelen karet gelang. Di perjalanan pulang, Juki cuman menunduk kelu. Gak minat melihat keramaian kota dari balik kaca bus. Hatinya benar-benar kacau.
Begitu sampai di rumah, enyaknya udah nunggu di teras rumah sambil senyum sumringah.
“Gimana, Ki? Dapet pan lu kerjaan?” tanya Enyaknya kagak sabaran.
Juki menggelengkan kepala.
“Lu pegimane sih, Ki?” Enyaknya ikut geleng-geleng kepala. “Betaun-taun gue sekolain ampe keilangan kontrakan dua pintu masak ampe ga lulus tes!” lanjut enyaknya sambil tolak pinggang.
“Mending kalo ampe di tes, Nyak! Aye kagak sempet dites lantaran datang kelambatan,” sahut Juki jengah. “Eni gare-gare enyak juge sih. Ketauan aye mao tes pagi eh bukannya dibangunin buru-buru aye malah diantepin aje,” lanjut Juki nyalahin Enyaknya.
“Enak banget lu kalo bebacot. Pan gue ude bangunin dari subuh. Mao gue pan lu bangun, sembayang, dan bedoa biar diterime kerje. Bukannya bangun pan lu malah tutupin tu tampang demek lu ma bantal!” sahut Enyaknya mengkelap.
“Ude de… Nyak! Pale aye jadi tambah puyeng nih,” sahut Juki sambil ngeplak-ngeplak jidatnya yang rada jenong. Lantas dia ngeplak-ngeplak perutnya. “Ade nyang bisa dibuat sarapan, Nyak? Laper nih…” lanjutnya kolokan.
“Makan aje kerjaan lu. Dasar perut uler kadut!” sahut Enyaknya msih sewot. “Ade noh jengkol mentak di kresek. Gegares deh gidah biar munte uger!” lanjut Enyaknya sambil neglotor ninggalin Juki.
Juki cuman cengengesan. Sambil garuk-garuk kepala dia rebahan di bangku. “Nasib… nasib… “ bisik Juki sambil meremin matanya.
Sementara sinar matahari yang udah lama nongol di beletan nyereng dengan sinarnya yang mulai terasa panas.***

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: