Mengatasi Kemacetan di Kota Jakarta

Jakarta adalah kota yang super macet. Sebagai contoh dari Thamrin ke Otista yang jaraknya hanya sekitar 13 km perjalanan dengan kendaraan mobil bisa mencapai 2 jam lebih. Bahkan kalau hujan bisa 3 jam lebih. Kalau anda bekerja di Jakarta dan rumah jauh di pinggiran, anda bisa menghabiskan waktu 3-5 jam lebih di jalan.

Ada beberapa faktor penyebab macet di Jakarta:

  1. Waktu lampu hijau yang begitu cepat. Sering baru 4-5 mobil yang berjalan lampu sudah kembali merah. Padahal antrian bisa mencapai 1 km atau sekitar 200 mobil. Untuk hal ini mungkin solusinya adalah memperpanjang waktu lampu hijau di tiap tempat jadi 1,5 atau 2 menit. Contoh kemacetan ini adalah di lampu merah pertigaan jalan Otista III dengan Otista Raya.
  2. Banyaknya kendaraan angkutan (terutama mikrolet dan metromini) yang berhenti menunggu penumpang. Nah ini perlu kesiagaan polantas untuk mengatur mereka. Contohnya adalah di dekat terminal Kampung Melayu Baca pos ini lebih lanjut

Warga Tangsel Siap Menangkan Airin-Benyamin Dafni?

Dengan anggota sekitar 4.000-an se-Kecamatan Pondokaren, FBR Tapakjalak pimpinan Madpicu Muhiddin siap mendukung siapa saja yang punya kontribusi kepada mereka. Api bila tak ada MOU antara mereka dengan calon Walikota dan Wakilnya, bagaimana nasib FBR mereka di Tangsel? Memang Kiai FBR Lutfi Hakim mematwakan mereka menangkan Ibu Hj Airin Rachmi Diany SH MH, 37, dan Drs H Benyamin Dafni pada 13 Nopember yang lalu, (tapi hasilnya dianulir MK sehingga terjadi Pemilukada ulang yakni pada 27 Februari 2011), maka sebenarnya empat ribuan anggota FBR sekecamatan Pondokaren akan calon yang berkomitmen berkontribusi kepada FBR pimpinan Picu Muhiddin ini. Karena anak bini, sanak family, keluarga, para tetangga, dan handai tolan FBR semua dikerahkan memenangkan yang konsisten ke FBR kita. Sehingga jumlah pencoblos dari FBR Tapakjalak pasti ke calon tersebut. Bahkan pemilihnya bisa mencapai belasan ribu suara, khusus dari kinerja FBR se-Pondokaren saja, belum lagi FBR dari 6 Kecamatan lagi di Tangsel, demikian kira-kira uneg-uneg Picu ketika sempat ditemui di kediamanya.

Baca pos ini lebih lanjut

Tukang Obyek

TUKANG obyek, bahasa kerennye di sebut mediator. Siape nyang nggak kenal nyang namanye tukang obyek. Di Tanah Betawi ‘ni kesehariannye pade keluyuran kadang nyari pembeli dan kadang nyari penjual. Kagak di kantor, rumah, kebon, ampe-ampe di kuburan pun ade. Emang ‘ni kerjaan nyang buat orang pade kegranjingan alias ketagihan bin nyandu.

Roman-romannye apaan aje mao ditawarin, tanjain atawa dipasarin. Ampe-ampe tempat die ngeyub pun dipasarin. Mangnye pade mo tinggal di mane? Walhasil, pade nangkring di pohon ninjo ‘ntar. Lebih baik ninggal bumi daripade di tinggal bumi, lacur idup kite cing! Dalem permasalahan obyek-mengobyek, sangking cerdik dan berlebihan dalam menyiasati akal-akalan demi kebutuhan perut, berbagai cara dihalalkan untuk mencapai tujuan tertentu sampai-sampai sikut kiri sikut kanan. Kayak politisi prinsipnya; kage ade musuh abadi dan temen abadi nyang ada cuman keuntungan abadi.

Bicara Betawi, kalo kita itung-itung orang Betawi nyang jadi tukang obyek bejibun kali yeeee. Buat nyang serba ngepas mangnye mo ngapain lagi? Pendidikan pas-pasan, SDM nangkring, pa lagi pengalaman. Nyang kagak kuat idup bersaing dan mo megang duit gede aje, roman-romannye belah mane aje kalo ada pojokan mo maen ukur aje. Rade prihatin emang kalo nyadarin mayoritas kaum Betawi di tanah kelahirannye kian terkikis ame derasnye arus urbanisasi dan zaman serba canggih yang membuat ‘tuan rume’ pade merad ke pinggiran ibu kota ini.

Baca pos ini lebih lanjut

Baca Beritanya

Baca Beritanya

DPD Forkabi Jakarta Pusat Terus Berupaya Mempertahankan Citra Positif Forkabi

Acara pelantikan pengurus DPD dan DPC Forkabi se-Jakarta Pusat yang bertepatan dengan peringatan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW dan Ulang Tahun Jakarta ke 483, di Taman Gedung Proklamasi (10/7), dibanjiri ribuan anggota Forkabi se-Jabodetabek dengan pakaian seragam hitam putih. “Ada beberapa pembenahan yang saya lakukan sejak menjabat Ketua DPD Forkabi Jakarta Pusat. Salah satunya adalah penerapan sistem satu komando. Penerapan sistem itu ditujukan untuk membangun soliditas dalam tubuh organisasi di samping upaya untuk memfasilitasi segala aktifitas dan kegiatan organisasi agar berjalan sesuai koridor serta aturan yang ada,” ujar Ketua DPD Forkabi Jakarta Pusat H. Idup Suwardi.

Cikini, Batavia News

Ketua DPD Forkabi Jakarta Pusat H. Idup Suwardi lagi ngasih sambutan

Dalam moment yang cukup akbar yang digelar di tempat bersejarah itu hadir Ketua Umum Bamus Betawi sekaligus Ketua Dewan Penasehat DPP Forkabi Mayjen TNI (Purn) H. Nahrowi Ramli, Ketua Umum DPP Forkabi H. Husain Sani didamping Sekretaris Jendral DPP Forkabi H. Abd. Latief HM, Bendahara Umum H. Dzajuli, seluruh jajaran pengurus DPP Forkabi, Ketua DPD Forkabi se-Jabodetabek beserta jajarannya, Anggota DPRD DKI Jakarta dari komisi A Taufiqqurahman yang juga Ketua DPC Partai Demokrat Jakarta Pusat, PLH Walikota Jakarta Pusat H. Fatahillah, serta tokoh masyarakat baik dari etnis Betawi maupun dari etnis lain yang bersimpati dengan Forkabi yang selama ini dikenal santun dalam menjalankan roda organisasinya.
Dalam sambutannya Ketua DPD Forkabi Jakarta Pusat H. Idup Suwardi mengatakan, ada beberapa pembenahan yang dilakukan sejak dirinya menjabat Ketua DPD Forkabi Jakarta Pusat. Salah satunya adalah penerapan sistem satu komando. Penerapan sistem itu ditujukan untuk membangun soliditas dalam tubuh organisasi di samping upaya untuk memfasilitasi segala aktifitas dan kegiatan organisasi agar berjalan sesuai koridor serta aturan yang ada Baca pos ini lebih lanjut

H. Achmadi Umar, Seniman Samrah

H. Achmadi Umar

Musik samrah lahir pada tahun 1918 atau 1920. Di awal kemunculannya alat musik samrah pun masih sangat sederhana sekali. Hanya menggunakan gendang dan markis. Musik samrah kala itu dimainkan oleh sekelompok pemuda yang berada di kampung Tanah Abang, sebuah kampung yang terletak di kawasan pinggiran kota Betawi. Lama-kelamaan musik samrah kok enak di dengernya. Berawal dari kampung Tanah Abang itu musik samrah sering dimainkan di kala setiap menjelang ada pertemuan. Disamping untuk meramaikan suasana, digelarnya pertunjukan musik samrah itu juga ditujukan untuk lebih mengenalkan musik samrah kepada masyarakat luas. Demikian ungkap salah seorang musisi musik samrah H. Achmadi Umar, kelahiran Jakarta, 4 Desember 1949 silam.
Seiring dengan perjalanan waktu, tambah H. Achmadi yang juga pendiri Radio Citra Kemang (RCK) AM 13.14, perkembangan musik samrah terus berkolaborasi dengan perkembangan zaman kala itu.

Baca pos ini lebih lanjut