Ormas Betawi dan Wajah Betawi Milenium

Dalam buku Babad Tanah Betawi, Ridwan Saidi sang penulis buku tersebut, “mengklaim” bahwa nenek moyang orang Betawi adalah Aki Tirem atau  Sang Aki Luhur Mulya, seorang penghulu kampung yang  tinggal di pinggiran Kali Tirem, Warakas, Tanjung Priuk.

Aki Tirem sebagaimana yang tercatat dalam Naskah Pangeran Wangsakerta dalam Pustaka Rajyarajya I Bhumi Nusantara, Parwa 1, Sarga 1, adalah putera Ki Srengga, Ki Srengga Putera Nyai Sariti Warawiri, Nyai Sariti Warawiri puteri Sang Aki Bajulpakel, Aki Bajulpakel putera Aki Dungkul dari Swarnabhumi bagian selatan kemudian berdiam di Jawa Barat sebelah Barat, Aki Dungkul putera Ki Pawang Sawer, Ki Pawang Sawer Putera Datuk Pawang Marga, Datuk Pawang Marga putera Ki Bagang yang berdiam
di swarnabhumi sebelah utara, Ki Bagang putera Datuk Waling yang berdiam di Pulau Hujung Mendini, Datuk Waling putera Datuk Banda, ia berdiam di dukuh tepi sungai, Datuk Banda putera Nesan, yang berasal dari Langkasungka. Sedangkan Nenek moyangnya berasal dari negeri Yawana sebelah barat.

Setelah menikahkan anaknya Pohaci Larasati dengan sorang pangeran pelarian dari India yang berilmu tinggi, Dewawarman, maka keturunan Aki tirem inilah yang oleh Ridwan Saidi disebut sebagai manusia proto betawi. dan terus berkembang sampai sekarang sebagai etnis yang mendiami wilayah Jakarta dan sekitarnya.

Baca pos ini lebih lanjut

Iklan

Tukang Obyek

TUKANG obyek, bahasa kerennye di sebut mediator. Siape nyang nggak kenal nyang namanye tukang obyek. Di Tanah Betawi ‘ni kesehariannye pade keluyuran kadang nyari pembeli dan kadang nyari penjual. Kagak di kantor, rumah, kebon, ampe-ampe di kuburan pun ade. Emang ‘ni kerjaan nyang buat orang pade kegranjingan alias ketagihan bin nyandu.

Roman-romannye apaan aje mao ditawarin, tanjain atawa dipasarin. Ampe-ampe tempat die ngeyub pun dipasarin. Mangnye pade mo tinggal di mane? Walhasil, pade nangkring di pohon ninjo ‘ntar. Lebih baik ninggal bumi daripade di tinggal bumi, lacur idup kite cing! Dalem permasalahan obyek-mengobyek, sangking cerdik dan berlebihan dalam menyiasati akal-akalan demi kebutuhan perut, berbagai cara dihalalkan untuk mencapai tujuan tertentu sampai-sampai sikut kiri sikut kanan. Kayak politisi prinsipnya; kage ade musuh abadi dan temen abadi nyang ada cuman keuntungan abadi.

Bicara Betawi, kalo kita itung-itung orang Betawi nyang jadi tukang obyek bejibun kali yeeee. Buat nyang serba ngepas mangnye mo ngapain lagi? Pendidikan pas-pasan, SDM nangkring, pa lagi pengalaman. Nyang kagak kuat idup bersaing dan mo megang duit gede aje, roman-romannye belah mane aje kalo ada pojokan mo maen ukur aje. Rade prihatin emang kalo nyadarin mayoritas kaum Betawi di tanah kelahirannye kian terkikis ame derasnye arus urbanisasi dan zaman serba canggih yang membuat ‘tuan rume’ pade merad ke pinggiran ibu kota ini.

Baca pos ini lebih lanjut